Scouting


Apa kita terlalu serius berpramuka? Bisa jadi, berikut tanda-tandanya: (lebih…)

Latgab ITS-Unair-Undip-UGM kmarin brakhir. Berakhirlah event mandiri tetapi bersama ini, berakhirlah event antarbudaya ini.

Kenapa disebut mandiri tetapi bersama?
Karena, menurut pembina kami yang dulunya merintis latgab di masanya, pada dasarnya latgab adalah acara masing-masing racana (+ambalan), hanya saja dilakukan brsamaan d suatu tempat. Oleh karena itu yang ada adalah ‘tuan rumah’ bukan panitia. Dari situlah semua pangkalan menjadi peserta dan semua menjadi pemateri.

Kenapa antarbudaya?

Karena pastinya di latgab terjadi pertemuan antarracana(&ambalan) yang memiliki latar budaya yang berbeda. Lihat saja Unair dan ITS yang satu kota tetapi memiliki adat yang berbeda.

Hmm,
Latgab, dengan suguhan khas Jogja, grebek dan jalan ala pdt. Materi yang tidak terlalu serius, gua wisata & pengenalan water rescue. Kontras sekali dengan peserta yang mampu potong kompas. Pengenalan water rescue mungkin tidak seberapa bagi yang sudah mengalami lebih lanjut. Tapi saling berbagi dan menguji kepemimpinan yang tak tergantikan.

Look forward for the next!

btw urbanvelo 18 udah terbit, silahkan di download!

Jangan lupa mampir di situs kami yang baru, monggo di klik. Atau masukkan saja alamatnya [pramuka.web.ugm.ac.id], yuhuuu….

DSP XXIII click!

Yang mau tahu bertanyalah!

Masih kuingat ketika ku dulu di ITB memegang siaga yang ada di Pramuka ITB. Gajah Dungkul, itulah perindukannya. Tak bisa tidak, aku harus mengakui inkompetensiku menyebabkan aku tak mampu menyelamatkan atau menghidupkannya ketika ia ada di nadirnya. Menyelamatkan diriku sendiri saja tidak bisa! (nah kan, sekarang aku ada di UGM bukan di ITB)

Sekarang aku kembali lagi menanggung kewajiban untuk membina. Gejolak mudaku membuatku ingin tak jauh dari merka yang seumuran denganku. Aku hanya ingin berkegiatan seperti yang saat ini sedang kujalani. Aaah, sod it all! Racana butuh orang untuk membina siaga!

Mau tidak mau, aku harus mengalah selama aku masih ingin melihat Racana berjalan, dibidang binan-membina. Buat apa uang 200 ribu dari UGM yang kunikmati untuk KMD di UnSoed jika aku tidak membina? Uang rakyat dul!

Akhirnya kunikmati juga membina!

Siang tadi adalah latihan Pramuka terakhir tahun ini bagi SD Taruna Imani. Aku dan partner membinaku, Cici, memberikan sedikit jalan-jalan. Yah, aku memang sudah Pandega dan ia masih Calon Pandega, tetapi aku tetap memberika salutku padanya.

Ketika aku memberi perhatian pada sedikit anak-anak yang “sulit” (istilah kerennya Anak Berkebutuhan Khusus/ABK) dialah yang bisa menguasai anak-anak tersebut secara keseluruhan. belum lagi kondisi latihan pramuka yang tidak terprogram (penyakit sejak di ITB!) banyak sekali terbantu dengan kehadirannya yang cukup kreatif.

Jadi ingat juga dengan partner baruku yang sangat cerdik dalam mengatasi anak-anak itu. Juga Bu Rina, guru mereka, yang sudah terbiasa menghadapi anak-anak tersebut.

Wuah!!!

Dengan adanya mereka akhirnya aku bisa menikmati lagi hubungan dengan anak-anak. Jumlah mereka yang cukup ideal untuk perindukan (gak lebih dari 30) memberiku cukup nafas untuk memperhatikan apa sifat dan keinginan mereka. Luar biasa.

Baru kusadari tadi arti kerinduan anak kepada orang tuanya ketika Jundi ditengok oleh ayahnya. Ia menangis, ingin ikut pulang bersama dengan ayahnya. Tangisannya pun belum reda ketika aku dan Cici meninggalkan Taruna Imani sore itu.

Kusadari juga peran kawan dalam mendidik diri sendiri ketika Alia diisengi teman-temannya. Ia harus menjawab sendiri tantangan temannya! Maka jadilah ia harus melakukan hal-hal yang ia tak mau. Memanjat pohon, berlari, memperebutkan barang sendiri, hal-hal yang tampak normal bagi anak-anak untuk dilakukan. Bahkan keisengan anak-anak harus dinilai bukan sekedar keisengan yang harus dimarahi, tetapi digunakan untuk memberi tekanan pada temannya

Banyak lagi yang harus kupelajari dalam mendidik anak. Aku yang tak percaya pada homeschooling, boarding school, fullday schooll, dan semacamnya harus belajar lagi. Mau dijadikan seperti apa anak-anakku nanti? Sekolah dengan kelompok yang kecil, seperti juga SD Muhammadiyah Belitung di Laskar Pelangi, tampaknya memberi sesuatu yang lebih bagi anak-anak. Yah, setidaknya agar ana-anakku tidak meringkuk berkutat dengan buku saja seperti diriku

Soal kepemimpinan dan inisiatif mungkin akan anda temukan dalam bentuk kenakalan anak atau ketidakpatuhan lainnya. Sebagai rekan merak yang lebih tua apa yang bisa kau lakukan? Buat mereka bertanggung jawab atas kenakalan mereka! Itu yang ku lihat ketika mereka sibuk membenahi tas manik-manik Alia yang rusak karena mereka.

To hell! Mengapa hal seperti ini tak kulihat di masa kecilku dulu? Selalu saja ada mereka yang meilih untuk tidak bertanggung jawab.

Siang tadi, di sebuah lapangan rumput di dekat pool bus Monjali ku lihat anak-anak dengan berbagai macam watak. Beberapa dari mereka mungkin akan anda sebut “tidak normal”, tapi bagi mereka yang anda sebut “normal” anda harus mengakui bahwa mereka telah belajar menjadi luar biasa. Siang tadi aku merasa ditengah anak-anak luar biasa.

Untuk saat ini, seperti inilah perindukan siaga yang mendekati ideal. I love it, and I want the tittle now, a Cubmaster!

Sebuah cerita tentang seorang Pandu yang dirinya menginspirasi kepanduan menyebrang samudra Atlantik,..

Ibukota Inggris tergenggam dalam kabut pekat. Ia menyapa dan memeluk erat kota di malam hari dan melingkupinya dalam asap kekuningan. Lampu jalanan dinyalakan sebelum sore. Sinar lemahnya remang-remang hanya mampu menembus beberapa kaki saja.

Seorang Amerika berjalan perlahan di bawah keremangan jalan, berhenti di tiang lampu dan berusaha mencari tahu di mana ia sekarang. Tak salah lagi, ia tersesat.
Sesosok anak melewatinya. Ia kemudian berbalik.
“Adakah yang bisa saya bantu?” Tanya anak itu.
“Tentu saja ada.” kata pria itu. “Saya harus mengikuti pertemuan di suatu tempat di dekat sini. Saya akan berutang banyak jika kamu bisa menunjukkan jalan ke sana.”
“Jika anda memberi saya alamatnya, saya akan membawa anda ke sana.”
Ketika mereka sampai di tujuan si Amerika merogoh sakunya untuk mengambil uang. tetapi anak itu menghentikannya.
“Cukup tuan, saya tidak meminta apapun untuk membantu anda.”
“Mengapa?” kata si Amerika.
“Karena saya adalah seorang Pandu! Tak pernahkah anda mendengar tentang Pandu Baden-Powell?”
Orang Amerika tersebut tidak punya pengetahuan apa-apa tentang Pandu. “Beritahu aku,” katanya.
Anak itu menceritakan apa yang bisa ia dan pandu-pandu lainnya lakukan dan kegembiraan dalam kepanduan.
Tapi orang Amerika tersebut ingin tahu lebih jauh lagi.
“Aku tahu dimana anda bisa mencari tahu lebih jauh,” kata anak itu. “Kwartir kami berada di dekat sini, di jalan Victoria. Jendral sendiri mungkin ada di sana hari ini.”
“Jendral?”
“Baden-Powell sendiri tuan.”
“Baiklah,” kata orang Amerika tersebut. “Saya selesaikan dulu urusan saya. Dan jika kamu punya waktu kita bia pergi ke Kwartirmua.”
Si anak menunggu sebentar, kemudian menunjukkan jalan menuju Kwartir Pandu, dan menghilang sebelum orang Amerika tersebut sempat mengetahui namanya.

Konon si orang Amerika tersebut adalah William Boyce, seorang pengusaha koran dan penerbitan terkemuka di Amerika Serikat. Pertemuannya dengan sang jendral menginspirasinya untuk mendirikan organisasi serupa di negerinya. Sejak 8 Februari 1910 berdirilah organisasi kepanduan Amerika Serikat, dan si Pandu tak dikenal tersebut terus dikenang.

Di sadur dari Scouting Spirit.

Di tengah rintiknya Jogja akhirnya aku dilantik menjadi Pandega. Hanya bisa berkata terimakasih kepada kalian Kakak-Kakak Dewan Racana yang telah membawaku masuk bersama kalian.

Untuk rekanku di racana, aku masih mananti kalian! Ayo! Untuk racana tetangga, heuheu,…

Laman Berikutnya »