History


Ada sitoes ikoet-ikoet wikileaks di negeri awak? Ya, indoleaks.org jang katanja boeka-boeka archief rahasia poenja gouvernement. Saja berani bilang bahwa documentatie dan archief yang ditulis di sana benar adanja sodara-sodara! Anda boleh koetip archiefnja oentoek toelisan ilmiah anda! Saja berani kata seperti ini tak lain dan tak boekan adalah karena saja sendiri soedah lama tahoe keberadaan archief itoe. Archief-archief itoe soedah lama diboeka (atao terboeka djika statoesnja masih rahasia). Soedah lama dan soedah boekan rahasia.

Bahasa adalah suatu yang dikonstruksi. Ingatan adalah suatu yang dikonstruksi. Sejarah adalah sesuatu yang dikonstruksi. Dus segala hal yang dijadikan pijakan bagi banyak orang tak lebih dari kabut tebal.

Seperti itulah perasaan ketika pertama kali membaca buku MO Parlindungan, Tuanku Rao. Batak yang dikenal sebagai etnis Kristen bagi orang Jawa menjadi sebuah etnis non-urban yang diperebutkan pengaruhnya oleh kekuatan-kekuatan di masa kolonial.

Sekali-dua kali membaca halaman-halaman buku ini tidak cukup untuk sepenuhnya memahami bahasa yang digunakan oleh penulisnya. Jika dibayangkan serasa mendengarkan seorang Kakek yang masih kental bahasa Belandanya tetapi ingin berbahasa Inggris. Tidak lupa pula ia membubuhkan istilah-istilah Latin atau Perancis.

Yang harus diapresiasi bukanlah tuturan cerita mengenai Tuanku Rao saja. Separuh dari buku ini adalah kronik-kronik yang terkait dengan cerita Tuanku Rao. Mulai dari Kronik mengenai Islam, Batak, hingga silsilah. Sebuah karya sejarah, menurut penulisnya.

Penulis menjabarkan kepahlawanan Tuanku Rao, seorang keturunan Singamangaraja VII, yang menjadi salah satu panglima dalam perang Padri. Di dalamnya ia juga menguraikan kekejaman Tuanku Lelo. Dengan bahasa luar biasa tentunya.

Dalam buku ini terlihat bagaimana etnis-etnis di ujung utara sumatra saling berkaitan. Antara Minangkabau, Aceh, dan Batak (yang terdiri dari berbagai sub etnis) saling merantau untuk melangsungkan hidupnya.

Tapi beberapa kali dalam buku ini Parlindungan menyebut Minangkabau tidak berpegang pada fakta yang kuat. Sejarah Minangkabau tidaklah menunjukkan kejadian yang pasti, hanyalah berdasarkan pada dongengan saja.

Buku ini memotret luka dua etnis yang berada di dua sisi pulau Sumatra ini. Buku ini juga menyebut banyak yang yang seharusnya, jika dikaji lagi, menjadi bahan untuk membangun narasi sejarah Indonesia.

Buku ini seharusnya adalah hadiah bagi para posmodernis dan sejarawan. Sayang kebangkitannya kembali terlambat selama dua dekade. Jika saja buku ini dibahas dua puluh tahun lalu, dalam kerangka metodologis. Kira-kira seberapa seru perdebatan yang terjadi?

Hiduplah Indonesia Raja!

Sudah lebih dari delapan dasawarsa nyanyian itu dikumandangkan di nusantara raya ini. Telah lebih dari enam dasawarsa lalu pula, tepatnya pada tanggal 9 Ramadhan ini, kemerdekaan Indonesia Raja ini diproklamasikan. Maka kami dengan ini menyataken kemerdekaannya! Ramadha Merdeka!

Selamat!

Ride safe, Ride smart. even if you lost your bike like me. Live well in the air of our independence!

Nemu di Bul-Bo FS dari temen, katanya begini;

Apakah bnar kalender suku Maya yg katanya berakhir bulan Des 2012 akan membawa akhir untuk dunia…?
Apakah bnar di tahun 2012 nanti akan terjadi Pole Shift yg bsa membuat bumi kacau dan terjadi banyak bencana…?
Apakah benar Ramalan mama Lauren di TV klo tahun 2012 nanti akan terjadi bencana besar dan membuat penduduk Bumi tinggal 1/3 saja, dan penduduk Indonesia tinggal 40% saja…?
Apakah benar Ramalan para ahli bahwa tahun 2012 nanti Bumi akan dihantam Gelombang photon dari Sebuah bintang yg terjadi dlm siklus 5012 tahunan yang akan membuat bumi kacau…?
Yah smua itu hanya prediksi apa dari apa yg kita lihat saja dan not very exact….
Wallahu Alam, Hanya Allah SWT lah Yang Maha Mengetahui Dan Pencipta Seluruh Alam Inilah Yang Mengetahui…
Tp tdk salah jg jika kita bersiap2 dari skrg untuk apa yg akan terjadi tahun2 ke depan….
Be ready……
Aje gile, skeptis dikit napa? Bawa-bawa nama Allah segala pulak.
Kalender-kalender Meso Amerika emang gak jauh dengan filosofi sejarah siklikal. Pandangan hidup yang alfa-omega, dari awal menuju akhir trus ketemu awal lagi (bukan doktrin tidak berawal-tidak berakhir maksudku!).
Kalo dalam hitungan yang banyak dipakai mesoamerika emang tiap 52 tahun (Masehi)  sekali “dunia berakhir.” Gak bener-bener berakhir, tapi tiap kawula diwajibkan merasakan ketakutan bahwa dunia berakhir. Sampai para pendeta menyalakan api sebagai tanda dimulainya dunia yang baru.
Nah! kalender Maya ini dibuat sebagai kalender yang lebih panjang, mencakup sekitar 395 tahun masehi. Karena jangka waktunya jauh lebih panjang mabanyak generasi yang tidak akan merasakan “kiamat” tersebut. Oleh karena itu tak perlulah dibuat-ritual-ritual untuk mengesahkan kalender ini.
Kalender ini berakhir di tahun 2012. Dus ada gerakan yang namanya New Age Movement mengambil ini sebagai dasar perkiraan tentang kiamat. Kalo kata Wikipedia sih,
The Mesoamerican Long Count calendar forms the basis for a New Age belief, first forecast by José Argüelles, that a cataclysm will take place on or about December 21, 2012, a forecast that mainstream Mayanist scholars consider a misinterpretation, yet is commonly referenced in pop-culture media as the 2012 problem.
Mau ikut percaya?
Emang tentang kalender kita bakal bingung. Liat aja antara kalender Gregorian dan Julian. Liat bagaimana NU dan Muhammadiyah (dan kadang Pemerintah juga ikutan), bersilang pendapat tentang kapan lebaran. Tapi tahun depannya mulai puasa bareng (kalo konsisten tahun depannya mulai puasa di hari yang berbeda!).
Tapi inget global warming lho! Itu mungkin gak bawa kiamat seperti yang dibayangkan anda. Tapi punya potensi menihilkan kemanusiaan. And Mother Nature get her chance!

Pendahuluan

Sejarah daerah pedesaan jawa pada abad 19 dan 20 diwarnai oleh bermacam-macam gerakan yang dilakukan oleh petani, banyak yang berujung dengan benturan dengan aparat kolonial. Gerakan-gerakan ini tidaklah saling berkaitan langsung, ini adalah letusan terpiash dari masing-masing daerah, terjadi karena inisiatif lokal.

Tiap gerakan memiliki ideology yang berbeda sebagai pengikat gerakan tersebut. Ada yang menjadikan revivalisme Islam sebagai dasar, meski unsure-unsur kepercayaan dan mistisme tradisional tak dihindari. Ada yang berdasar pada kepercayaan Millenarian akan datangnya Ratu Adil dan kembalinya masyarakat Jawa. Sementara beberapa yang lainnya lebih sadar akan tujuan yang lebih pragmatis, penguasaan sumber daya dan masalah pungutan atau pajak.

Masalah pungutan adalah masalah yang menjadi motif kebanyakan gerakan. Bahkan tjuke (cukai) mendapatkan kehormatan untuk menjadi label generik bagi gerakan-gerakan ini, kerusuhan tjuke. Masalah tjuke ini muncul di daerah-daerah yang dikuasai secara swasta atau Particuliere Landerijen.

Salah satu dari gerakan protes ini adalah gerakan Kaiin Bapa Kayah, yang terjadi di Tangerang. Gerakan ini terjadi di daerah yang dikuasai oleh kaum Peranakan dan bertujuan menyingkirkan kaum peranakan tersebut untuk mengembalikan tanah di daerah tersebut pada kaum pribumi.

Kondisi Masyarakat Tangerang Awal Abad 20

Sejarah daerah pedesaan jawa pada abad 19 dan 20 diwarnai oleh bermacam-macam gerakan yang dilakukan oleh petani, banyak yang berujung dengan benturan dengan aparat kolonial. Gerakan-gerakan ini tidaklah saling berkaitan langsung, ini adalah letusan terpiash dari masing-masing daerah, terjadi karena inisiatif lokal.

Tiap gerakan memiliki ideology yang berbeda sebagai pengikat gerakan tersebut. Ada yang menjadikan revivalisme Islam sebagai dasar, meski unsure-unsur kepercayaan dan mistisme tradisional tak dihindari. Ada yang berdasar pada kepercayaan Millenarian akan datangnya Ratu Adil dan kembalinya masyarakat Jawa. Sementara beberapa yang lainnya lebih sadar akan tujuan yang lebih pragmatis, penguasaan sumber daya dan masalah pungutan atau pajak.

Masalah pungutan adalah masalah yang menjadi motif kebanyakan gerakan. Bahkan tjuke (cukai) mendapatkan kehormatan untuk menjadi label generik bagi gerakan-gerakan ini, kerusuhan tjuke. Masalah tjuke ini muncul di daerah-daerah yang dikuasai secara swasta atau Particuliere Landerijen.

Salah satu dari gerakan protes ini adalah gerakan Kaiin Bapa Kayah, yang terjadi di Tangerang. Gerakan ini terjadi di daerah yang dikuasai oleh kaum Peranakan dan bertujuan menyingkirkan kaum peranakan tersebut untuk mengembalikan tanah di daerah tersebut pada kaum pribumi

Kaiin Baba Kayah dan Gerakannya

Asal-usul Kaiin tidaklah semegah yang diungkapkannya kepada pengikutnya. Kaiin pada mulanya hanyalah seorang budjang sawah, dan kemudian kuli nyawah. Ia tinggal di rumah yang didirikan di tanah milik Kakaknya, Maiah. Maiah sendiri hanyalah penyewa di tanah milik Kongsi. Catatan mengenai Kaiin tidak begitu baik, ia tidak memenuhi hutang pajaknya dengan baik.

Kaiin sempat juga menjadi mandor waluku, namun keluar karena konflik dengan pemilik tanah. Ia kemudian menjadi opas. Akhirnya ia menjadi pembantu dalang sampai ia dapat menjadi dalang sendiri. Sebagai dalang ia terkenal di daerah Kebyoran. Ia akhirnya dapat menikahi seorang Cina Muslim yang cukup berada bernama Tan Tjeng Nio, dikelan juga sebagai Nyonyah Banten. Namun setelah menikah permusuhannya kepada orang-orang Cina mulai tampak.

Gerakan yang dipimpin oleh Kaiin Bapa Kayah ini terjadi di daerah Teluk Naga, daerah tanah Pangkalan dan Kampung Melayu pada 10 Februari 1924. Gerakan ini bertujuan untuk membebaskan penduduk dari tuan tanah-tuan tanah Cina, yang akan diusir kembali ke negerinya. Oleh karena itu dapat dikatakan unsure utama gerakan ini adalah unsure nativistik, yang berusaha mengembalikan sumber daya dan tatanan asli lokal.

Menurut Kaiin, tanah di Teluk Naga tersebut bukanlah milik orang Cina tetapi milik Pangeran Blongsong dan Ibu Mas Kuning yang disewakan kepada orang Cina. Menurut Kaiin para tuan tanah harus diusir dan ia sebagai keturunan Pangeang Blongsong dan Ibu Mas Kuning akan menjadi Raja di sana dengan sebutan Pangeran Ardjuna. Untuk mengimbangi gelar yang akan dipakainya ia mengenakan pakaian kebesarannya.

Oleh karena Kaiin mengaku sebagai penerus sah penguasa Tanah Pangkalan ia mengenakan pakaian yang berbeda dengan orang di sekitarnya. Ia tidak mengenakan kopiah tetapi ikat kepala putih. Sarungnya tidak dikenakan tetapi diselempangkan. Pengikutnyapun selalu ada yang hadir bersama dengannya ke manapun ia pergi. Untuk panggilan ia memakai gelar “mas”

Jika dibandingkan dengan kasus di daerah lainnya umumnya gelar yang digunakan bisa membewa seorang tokoh ke pengadilan. Atau terkadang tokoh tersebut yang menuntut hak untuk menggunakan gelar tersebut. Tetapi tidak bagi Kaiin. Oleh karena ia tidak menggunakan gelar yang amat tinggi seperti “panembahan” atau “raden” ia terhindar dari masalah. Selain itu mungkin di Tangerang tidak hadir kalangan priyayi yang kuat.

Kaiin memiliki kontak dengan beberapa orang berpengaruh lain di sekitar Tangerang, terutama Jakarta. Salah satunya adalah Sairin alias Bapa Tjungok dari Cawang yang menjadi gurunya dalam ilmu kebatinan dan kekebalan. Konon ia sempat bekerja di Istana Bogor, dan dikenal sebagai dukun. Meski ia buta huruf ia memegang Sedjarah Jacatra yang menjadi sumber sejarah mengenai Jakarta. Sairin juga diisukan merupakan saudara dari raja Belanda.

Pengikut Kaiin adalah orang-orang yang bersama dengannya sering berziarah ke tempat keramat di Manggadua. Mereka berasal dari Kebayoran (tempat dimana Kaiin terkenal), 30 km dari Tanah Pangkalan. Para pengikutnya hadir dari daerah dimana keadaan sosialnya mendukung pemberontakan, namun secara ekonomi mereka relatif lebih baik daripada rakyat kebanyakan. Malahan lebih banyak merupakan dukun atau guru. Meski begitu para dukun atau guru ini tidak terlibat langsung dalam pemberontakan Kaiin.

Terdapat beberapa macam kepercayaan yang hadir di daerah tersebut dan mempengaruhi masyarakat tempat gerakan Kaiin. Salah satunya adalah harapan untuk mengembalikan kesultanan Banten dan kembalinya keturunan sah raja Banten untuk berkuasa dan membangun kembali daerah Banten dan Tangerang. Kepercayaan lainnya adalah mengenai hari akhir (kepercayaan millenarian) dan hanya yang mengikuti ajaran tertentu yang dapat selamat dan sejahtera. Hadir juga harapan messianis akan hadirnya Imam Mahdi, yang juga dapat ditemukan dalam bentuk tertulis dalam buku Tjerita Turunja Imam Mahdi. Kepercayaan akan Imam Mahdi ini mendapat konteks lokalnya dengan pernyataan bahwa kaum pribumi dan muslim akan berkuasa menggantikan orang Belanda.

Kepercayaan tersebut meski tidak langsung sejalan dengan kepercayaan Kaiin, dan bahkan memiliki beberapa pemimpin sendiri, tidak bersifat kompetitif melainkan menunjukkan kondisi masyarakat yang menyandarkan harapannya pada kekuatan-kekuatan khusus tertentu untuk melepaskan kesulitan yang sedang mereka alami.

Sebelum terjadinya insiden 10 febuari 1924 tersebut, gerakan Kaiin ini berpusat pada ziarah pada makam di Manggadua ang merupakan tempat keramat Pangeran Blongsong dan Ibu Mas Kuning. Kaiin beserta para pengikutnya juga mencari ilmu kekebalan untuk memeprsiapkan diri dalam merebut kembali tanah yang dikuasai oleh tuan tanah. Salah satu sumber ilmu tersebut adalah Sairin yang telah disebutkan.

Menurut Kaiin Tanah Pangkalan ini bukanlah milik orang-orang Cina. Oleh karena itu harus diminta dari mereka, dan mereka harus diusir kembali ke negerinya. Mereka harus meminta tolong kepada “Tuan Besar” (Gubernur Jendral?) di Buitenzorg (Bogor) dan jika gagal harus meminta tolong Raja Belanda. Dari sini bisa terlihat pengaruh Sairin yang konon pernah bekerja di Istana Bogor.

Ini juga merupakanperbedaan ideologi Kaiin dengan gerakan sejenis, ia tidak menolak penguasa Belanda tetapi justru ‘akan’ meminta bantuan kepadanya. Kebencian Kaiin diarahkan kepada orang-orang Peranakan Cina di Tanah Pangkalan.

Gerakan Kaiin akhirnya dilancarkan pada 10 februari 1924, pada waktu khitana anak tirinya sekaligus sebagai selamatan untuk gerakannya. Disana ia menyebutkan niatnya untuk mengusir orang-orang Cina dan akan menjadi raja.

Mulanya massanya diarahkan untuk membersihkan orang-orang Cina dari Tanah Pangkalan dan Kampung Melayu. Kepada mereka diberikan tuntutan untuk meninggalkan Tanah Pangkalan dan kembali ke negrinya. Kantor kongsi juga dirusak dan diporak-porandakan. Selanjutnya mereka bermaksud pergi ke Buitenzorg untuk meminta izin mengusir orang-orang Cina. Sebelumnya mereka pergi ke tempat Asisten Wedana untuk memberitahukan maksud gerakannya. Namun setelah dari rumah Asisten Wedana Kaiin dan pengikutnya dapat dihalau sebelum sampai ke Buitenzorg.

Kesimpulan

Gerakan kaiin ini memiliki keunikan bila dibandingkan dengan gerakan-gerakan lain yang terjadi di jawa pada masa ini. Gerakan ini ideologi utamanya adalah nativisme, namun kebncian mereka diarahkan pada orang-orang Cina bukan pada pemerintah Belanda. Gerakan ini timbul karena ketimpangan kehidupan antara pribumi dengan orang-orang keturunan. Tetapi gerakan ini memperoleh pengikut bukan di Tanah Pangkalan dan Kampung Melayu tempat terjadinya gerakan melainkan di Kebayoran, dimana kondisi sosialnya lebih memungkinkan.

——

Sekedar Bacaan

Ong Hok Ham, Riwayat Tiongjoa Peranakan di Jawa, Komunitas Bambu (Depok:2005)

Sartono Kartodirdjo, Laporan-Laporan tentang Gerakan Protes di jawa pada Abad XX, Arsip Nasional Republik Indonesia (Jakarta: 1981)

Sartono Kartodirdjo, Protest Movement in Rural Java, Oxford university Press (London: 1973)

Taylor, Jean Gelman, Indonesia Peoples and Histories, Yale University Press (London: 2003)

Sebuah cerita tentang seorang Pandu yang dirinya menginspirasi kepanduan menyebrang samudra Atlantik,..

Ibukota Inggris tergenggam dalam kabut pekat. Ia menyapa dan memeluk erat kota di malam hari dan melingkupinya dalam asap kekuningan. Lampu jalanan dinyalakan sebelum sore. Sinar lemahnya remang-remang hanya mampu menembus beberapa kaki saja.

Seorang Amerika berjalan perlahan di bawah keremangan jalan, berhenti di tiang lampu dan berusaha mencari tahu di mana ia sekarang. Tak salah lagi, ia tersesat.
Sesosok anak melewatinya. Ia kemudian berbalik.
“Adakah yang bisa saya bantu?” Tanya anak itu.
“Tentu saja ada.” kata pria itu. “Saya harus mengikuti pertemuan di suatu tempat di dekat sini. Saya akan berutang banyak jika kamu bisa menunjukkan jalan ke sana.”
“Jika anda memberi saya alamatnya, saya akan membawa anda ke sana.”
Ketika mereka sampai di tujuan si Amerika merogoh sakunya untuk mengambil uang. tetapi anak itu menghentikannya.
“Cukup tuan, saya tidak meminta apapun untuk membantu anda.”
“Mengapa?” kata si Amerika.
“Karena saya adalah seorang Pandu! Tak pernahkah anda mendengar tentang Pandu Baden-Powell?”
Orang Amerika tersebut tidak punya pengetahuan apa-apa tentang Pandu. “Beritahu aku,” katanya.
Anak itu menceritakan apa yang bisa ia dan pandu-pandu lainnya lakukan dan kegembiraan dalam kepanduan.
Tapi orang Amerika tersebut ingin tahu lebih jauh lagi.
“Aku tahu dimana anda bisa mencari tahu lebih jauh,” kata anak itu. “Kwartir kami berada di dekat sini, di jalan Victoria. Jendral sendiri mungkin ada di sana hari ini.”
“Jendral?”
“Baden-Powell sendiri tuan.”
“Baiklah,” kata orang Amerika tersebut. “Saya selesaikan dulu urusan saya. Dan jika kamu punya waktu kita bia pergi ke Kwartirmua.”
Si anak menunggu sebentar, kemudian menunjukkan jalan menuju Kwartir Pandu, dan menghilang sebelum orang Amerika tersebut sempat mengetahui namanya.

Konon si orang Amerika tersebut adalah William Boyce, seorang pengusaha koran dan penerbitan terkemuka di Amerika Serikat. Pertemuannya dengan sang jendral menginspirasinya untuk mendirikan organisasi serupa di negerinya. Sejak 8 Februari 1910 berdirilah organisasi kepanduan Amerika Serikat, dan si Pandu tak dikenal tersebut terus dikenang.

Di sadur dari Scouting Spirit.

Bukalah situs PKS, anda akan menemukan slogan Bersih, Peduli, Profesional masih digunakan sebagai slogan partai. Untuk mereka yang sudah mengalami pemilu 2004 tentu masih ingat bahwa slogan ini adalah lanjutan dari slogan di masa itu Bersih dan Peduli. Kini ada tambahan kata profesional setelah kata peduli. Sekilas berarti PKS kini menggunakan profesionalitas sebagai jurus ampuhnya menghadapi 2009.

Tapi sepertinya tidak.

Setidaknya saat ini PKS tidak sedang sibuk mencitrakan dirinya sebagai partai profesional. PKS tidak memotret kinerja partai dan orang-orangnya, PKS tidak mengumbar keberhasilan kinerja pemerintah kota Depok, atau berusaha memperkuat penokohan para mentri yang merupakan kadernya. Atau setidaknya sang ketua MPR. Tidak, bukan itu.

Sekarang PKS sebagai partai “Nasionalis Kebangsaan” tidak memperkuat lagi citranya sebagai partai Islam modern. Saat ini PKS sedang melakukan yang dilakukan oleh PAN dan PKB dulu. Mencitrakan dirinya sebagai milik Indonesia, PKS for all. Mereka sedang berteriak seperti itu.

Yang mereka lakukan saat ini adalah menyanjung-nyanjung setinggi tingginya orang-orang yang layak disebut oleh mereka sebagai “guru bangsa” atau “pahlawan.” Entah berapa yang telah dikeluarkan untuk membuat rangkaian sumpah pemuda ini dan ini, juga iklan tentang guru bangsa yang ini. Yup, luar biasa. Selama saya mencermati iklan-iklan politik saat ini baru kali ini saya setuju kerangka nasionalisme yang diberikan. Memberi penghargaan pada pahlawan yang belum diangkat menjadi pahlawan Nasional oleh negara.

Tapi,..

Langkah luar biasa ini menuai badai, yang terlihat adalah dari luar dan mungkin dari dalam. Pertama adalah tentang penggunaan Ahmad Dahlan dan Hasyim Asy’ari. Hal ini mendapat tentangan keras dari NU dan Muhammadiyah yang mengklaim sebagai pemilik kedua tokoh tersebut. Padahal jika (setengah) dicermati seharusnya PDIP juga melayangkan protes serupa. Seharusnya kita menghargai pesan tersuratnya bahwa kedua tokoh tersebut adalah milik bangsa ini!

Badai ini terjadi adalah karena reaksi wajar dari sebuah entitas yang digerogoti entitas lain. Jelas basis massa PKS adalah kadernya, yang merupakan kalangan menengah muslim modern. Tetapi mereka tidak memiliki bentuk organisasi atau wadah lainnya untuk menunjukkan Islam seperti apa yang diwakili oleh mereka. Partai menggambarkan segalanya.

Ketiadaan wadah untuk menunjukkan Islam apa yang mereka wakili menjadikan mereka cukup cair, setidaknya kader di daerah tertentu dapat mengikuti fatwa dari ulama otoritatif yang berbeda dengan kader di daerah lainnya. Tentu saja ada beragam praksi Islam yang bisa diatributkan pada mereka tetapi saya tidak mampun menjelaskannya saat ini di sini (belum pede brur).

Hal ini bermasalah terutama bagi kalangan Muhammadiyah yang dibangun dari basis massa yang amat mirip. Sejak 2003 saya sudah melihat adanya kepindahan teman di sekolah dari yang sebelumnya menggunakan baju putih-biru kemudian menggunakan baju putih-kuning-hitam. Bahkan di saat adem ayem jauh dari pemilu banyak rekan di Yogya yang tenang-tenag saja mengikuti kajian di Muhammadiyah maupun yang diselenggarakan oleh PKS. Untuk kalangan NU saya belum melihat secara langsung, tetapi melihat tampaknya basis NU dan PKS agak jauh berbeda dibandingkan dengan basis Muhammadiyah.

Reaksi paling keras dari Muhammadiyah adalah ketika tahun 2007 lalu mereka mengeluarkan Surat Keputusan Pimpinan Pusat Muhammadiyah Nomor: 149/Kep/I.0/B/2006 yang melarang anggotanya untuk bergabung dengan PKS. Padahal baru sebulan lalu penulis melihat dengan mata kepala sendiri adanya spanduk yang menggunakan logo Ikatan Remaja Muhammadiyah dan PAN secara bersama-sama. Masalahnya bukanlah menjaga jarak dengan partai politik, tetapi menjaga hubungan dengan partai politik tertentu. Ketegangan-ketegangan konon hadir juga di daerah-daerah.

Untuk masalah dengan Muhammadiyah, gampang saja. Setelah Pemilu 2009 gabungkan saja PAN dan PKS. Setidaknya para “orang-orang tua” di PAN bisa belajar dari PKS yang di tengah perbedaan pendapat bisa tetap satu. Kalau perlu PBB juga ikut. Ini akan menghasilkan suatu Federasi partai Islam modern lagi, seperti dulu ada Masyumi. Menghadapi electoral treshold adalah alasan genting, tetapi membangun partai yang berbasis ideologi kuat amatlah penting. Ketiganya memiliki komunitas yang relatif cukup cair.

Untuk partai-partai berbasis NU, saya tidak bisa memberi usulan. Sejak awal mereka adalah yang pertama memisahkan diri dengan Masyumi. Garis politiknya juga hampir selalu manut dengan pemerintah, sejak zaman kolonial, Jepang, Liberal, Demokrasi Terpimpin, sampai Orde Baru.

Balik lagi ke PKS, ada hal yang mengganggu. Seolah lupa dengan apa yang menjadikan mereka ada, PKS mengagungkan kembali Soeharto. Padahal seharusnya mereka tidak lupa tentang sulitnya hidup di zaman itu. Ketika para ustadz dapat menghilang dengan mudahnya setelah khutbah jum’at. Tapi kehadiran rezim masa itu memang yang membuat ideologi menjadi keras. Hilangnya rezim tersebut mengendurkan militansi kadernya, malah para pemimpinnya ingin berselingkuh dengan rezim lama. Adakah mereka orang pandir yang mengidentifikasi diri dengan penindasnya?

Oke, Soeharto telah berjasa. Jasa apa? Yang ia lakukan ibarat membangun rumah megah dengan menjual sawah keluarga. Orang kebanyakan mungkin tidak merasa di saat itu. Tapi kini? Bahkan racun Orde Baru sejak dulu sudah terasa bagi sebagian orang. Ingat lagu Tikus-tikus kantor? Ingat lagu berita Cuaca? Lagu itu tidak lain adalah cerminan dari keadaan masa itu yang disembunyikan dari rakyat sekalian.

Khusus untuk hal ini, kesetujuan adalah hal yang sulit dilakukan. Jika Soeharto dipuja-puja kembali saat ini. Maka PKS talah mengesampingkan pembangunan rasa kebangsaan demi tujuan jangka pendeknya. dengan kata lain kerangka pencitraan yang dibangunnya hanyalah citra semu.

Anhar Gonggong semalam di TV1 memberikan komentar yang tepat. 15 persen rakyat yang masih dibuai nostalgia Nusantara Lama zaman Orba adalah sumber suara yang luar biasa. Menghadapi electoral treshold, kita harus maklum. Ini realpolitiek bung! Dengan begitu PKS tahun depan jelas, Partai Kebangsaan. Bukan lagi partai Islam.

Laman Berikutnya »